Tenaga kerja turis Eropa yang terbentang berjuang untuk memenuhi lonjakan

Dorongan terpendam untuk bepergian mendorong jumlah wisatawan di Eropa selatan kembali ke level tertinggi sebelum pandemi. Tetapi resor yang kekurangan staf dan bandara yang macet membuat frustrasi keinginan banyak wisatawan untuk istirahat bebas stres di bawah sinar matahari.

Kekurangan tenaga kerja musim tinggi akut yang disebabkan oleh eksodus pekerja selama penutupan virtual industri pada tahun 2020, dan hanya pemulihan sebagian tahun lalu, memaksa operator pariwisata di Spanyol, Italia, Yunani dan Portugal untuk menawarkan gaji dan kondisi yang lebih baik, menaikkan harga dan layanan potong.

“Era liburan yang cepat, sering, dan murah telah berakhir,” kata Cristina Siza Vieira, wakil presiden eksekutif dari Asosiasi Pengusaha Hotel Portugis, menambahkan bahwa para pekerja “sering kali menemukan bahwa mereka dapat memperoleh lebih banyak pekerjaan yang membuat malam dan akhir pekan mereka bebas. ” Pemilik hotel di pantai Algarve Portugal mengatakan kurangnya staf telah memaksa mereka untuk menolak pesta pernikahan dan pembaptisan, menangguhkan antar-jemput pantai dan pijat spa untuk para tamu dan memotong jam buka bar dan restoran.

Lebih dari 400.000 lowongan industri pariwisata perlu diisi di negara-negara zona euro selatan, menurut perkiraan oleh organisasi lokal dan serikat pekerja. Kekurangan staf telah membuat banyak hotel dan restoran hingga batasnya dan memaksa yang lain untuk tutup. Turis yang terbang ke resor Eropa selatan juga menanggung beban biaya bahan bakar jet yang melonjak dan gangguan parah di banyak bandara.

Marina Lalli, presiden Federasi Nasional Industri Perjalanan dan Pariwisata Italia, mengatakan kekurangan tenaga kerja telah menjadi “masalah nomor satu” yang dihadapi sektor ini setelah banyak pekerja yang diliburkan atau kehilangan pekerjaan selama pandemi memutuskan untuk meninggalkan sektor tersebut.

Orang-orang berjalan di sebelah teras restoran di Malaga, Spanyol

Kekurangan staf telah membuat banyak hotel dan restoran hingga batasnya dan memaksa orang lain untuk tutup © Jon Nazca/Reuters

Pekerjaan pariwisata di Eropa turun 9,3 persen pada tahun 2020, menurut Dewan Perjalanan dan Pariwisata Dunia, dengan pecahnya varian virus corona Omicron pada akhir 2021 membatasi permintaan untuk karyawan baru.

Banyak yang telah pindah ke pengiriman, berbagi perjalanan, konstruksi, pergudangan, dan area lain yang tidak terlalu terpengaruh oleh musim atau risiko gelombang Covid-19 lainnya, kata Siza Vieira.

Pandemi itu merupakan “pukulan palu” bagi sektor pariwisata di Barcelona, ​​kata Kate Preston, yang terpaksa menutup tiga dari delapan restoran yang dia kelola di kota Catalan. Mengurangi karyawannya dari sekitar 150 menjadi 110 yang bekerja lima hari seminggu, dia berhasil menghindari kekurangan staf yang serius. Tetapi banyak mantan pekerja pariwisata telah menemukan “cara lain untuk mencari nafkah”, tambahnya.

Pengeluaran dan pekerjaan perjalanan dan pariwisata Eropa

Bekerja di bidang pariwisata bisa “sangat menegangkan”, kata Lalli, dengan beberapa karyawan “melakukan pekerjaan yang bertahun-tahun lalu akan dilakukan oleh beberapa orang”. Banyak staf yang kembali ke sektor ini ingin bekerja setengah shift dan tidak pada malam hari atau akhir pekan, katanya.

George Valsamis, kepala eksekutif Secret Hotels, rantai butik di pulau Santorini, Yunani, telah berjuang untuk mengisi lowongan musim ini.

“Apa yang kita alami [with staff shortages] merupakan akibat dari overtourism. Pulau-pulau Yunani tidak memiliki kemampuan untuk melayani begitu banyak orang,” katanya. Lebih dari 50.000 dari 250.000 pekerjaan yang dibutuhkan untuk staf hotel di negara itu tetap kosong, menurut Konfederasi Pariwisata Yunani.

Persaingan untuk pekerja sangat ketat dan pengalaman normal serta persyaratan pelatihan sering diabaikan. Karyawan yang kewalahan terbiasa bekerja dengan shift panjang tujuh hari seminggu, tetapi badan wisata Yunani juga menyoroti penurunan perumahan pekerja, terutama di pulau-pulau liburan seperti Mykonos dan Santorini di mana kumpulan pekerja lokal kecil dan sebagian besar akomodasi disewakan. kepada wisatawan.

Anda melihat cuplikan grafik interaktif. Ini kemungkinan besar karena offline atau JavaScript dinonaktifkan di browser Anda.


“Kami berjuang melalui ‘tahun nol’ pariwisata pada tahun 2020 dan sekali lagi pada tahun 2021 untuk membantu perusahaan bertahan dan mencegah penghancuran pekerjaan,” kata María Frontera, presiden Asosiasi Perhotelan Mallorca, yang terbesar di Kepulauan Balearic Spanyol. “Sekarang kita harus mengatasi masalah rekrutmen, pelatihan, dan retensi talenta.”

Pandemi telah menyoroti ketidakseimbangan struktural yang sudah berlangsung lama di pasar tenaga kerja sektor ini, kata Inmaculada Benito, kepala pariwisata di CEOE, organisasi pengusaha utama Spanyol, termasuk populasi yang menua. “Untuk setiap 100 orang yang pensiun dari sektor ini, hanya 80 yang masuk,” katanya.

Operator di seluruh Eropa juga mengeluhkan undang-undang perburuhan dan kekakuan serikat pekerja yang dapat, misalnya, mencegah pekerja dapur dipindahkan ke rumah tangga.

Para pejabat mengatakan puncak jumlah turis musim panas akan kembali ke level 2019 di sebagian besar Eropa selatan, dengan wisatawan tidak terpengaruh oleh dampak melonjaknya inflasi. “Keinginan untuk berwisata sangat kuat dan wisatawan tidak terlalu mempermasalahkan harga,” kata Benito. “Ini membantu mengurangi dampak kekurangan staf terhadap pendapatan. Tetapi pengurangan layanan umumnya mengarah pada harga yang lebih rendah.”

Industri mendesak pemerintah untuk melonggarkan peraturan visa untuk memfasilitasi masuknya pekerja luar negeri, terutama dari Amerika Latin dan Afrika Utara. “Eropa tidak akan bertahan tanpa imigran,” kata Siza Vieira.

Solusi jangka panjang untuk kekurangan tenaga kerja terletak pada gaji dan kondisi yang lebih baik, pelatihan dan karir terstruktur, kata perusahaan dan pejabat pariwisata.

José Theotónio, kepala eksekutif Pestana, jaringan hotel terbesar Portugal yang beroperasi di 14 negara, mengatakan menawarkan asuransi kesehatan staf, pengembangan karir, dan program pelatihan membantu grup mempekerjakan lebih dari 1.000 pekerja baru di Portugal saja tahun ini.

Politisi di negara-negara yang bergantung pada pariwisata juga menekankan perlunya memperbaiki kondisi di sektor ini. “Pariwisata harus menarik tidak hanya bagi pengunjung, tetapi juga bagi pekerja,” kata Perdana Menteri Yunani Kyriakos Mitsotakis kepada para eksekutif industri pada sebuah konferensi bulan lalu. “Ini menunjukkan upah dan kondisi kerja yang lebih baik.”