Serangan Mar-a-Lago Bisa Mendaratkan Trump di Penjara

  • George Conway mengatakan penyelidikan DOJ atas dokumen yang ditemukan di Mar-a-Lago dapat membuat Trump dipenjara.
  • Di CNN, Conway menyebut penyelidikan itu sebagai “jarak terpendek antara Trump dan jumpsuit oranye.”
  • Dia mengatakan bahwa, hingga saat ini, tidak ada “pembelaan yang rasional dan logis” untuk Trump dalam masalah ini.

George Conway, seorang kritikus vokal mantan Presiden Donald Trump, mengatakan dia yakin bahwa penyelidikan Departemen Kehakiman atas dokumen-dokumen rahasia yang disimpan di kediaman Trump di Mar-a-Lago dapat menjebloskannya ke penjara.

Berbicara kepada CNN Jim Acosta pada hari Sabtu, Conway mengatakan dia pikir penyelidikan – yang melibatkan FBI menggeledah rumah Trump Florida Senin lalu untuk dokumen rahasia – membawa kemungkinan besar mantan presiden diadili atas tindakannya.

“Saya pikir jarak terpendek antara Donald Trump dan jumpsuit oranye adalah penyelidikan dengan dokumen ini,” kata Conway.

“Kami belum pernah mendengar apa pun yang mendekati pembelaan rasional dan logis,” tambah Conway.

Mengacu pada kemungkinan pelanggaran Undang-Undang Spionase, Conway mengatakan bukti bahwa dokumen yang disimpan Trump di Mar-a-Lago dapat “digunakan untuk merugikan AS” dan bahwa mantan presiden “menolak mengembalikannya” akan diperlukan untuk memastikan keyakinan.

“Faktanya seperti yang kami dengar, itulah yang dia lakukan,” kata Conway.

Ketika ditanya oleh Acosta mengapa dia mengira Trump memegang dokumen-dokumen itu, Conway mengatakan “tidak ada alasan yang sah.”

“Alasannya adalah karena dia hanya seorang pria yang menganggap segalanya miliknya,” kata Conway tentang Trump, menyebutnya sebagai “narsisis” yang berpikir “tidak apa-apa” untuk mempertahankan dokumen, tidak peduli apa yang mereka khawatirkan.

FBI mengambil 11 set dokumen rahasia – beberapa di antaranya dilaporkan ditandai sebagai senjata nuklir rahasia dan terkait – dari Mar-a-Lago setelah menggeledah properti itu Senin lalu. Departemen Kehakiman sedang menyelidiki apakah Trump melanggar tiga undang-undang federal, termasuk Undang-Undang Spionase. Pelanggar tindakan dapat menghadapi hingga 10 tahun penjara jika terbukti bersalah.

Pada bulan Februari, Arsip Nasional mengeluarkan 15 kotak dokumen dari properti tersebut. Sementara itu, Trump telah membantah melakukan kesalahan dan mengklaim tanpa bukti bahwa dia telah membuka rahasia semua dokumen.

Dalam wawancara terpisah di CNN pada hari Sabtu, Conway juga mengecam mereka yang membela Trump, menyebut mereka “pada dasarnya putus asa.”

“Dia dalam bahaya hukum yang sangat besar,” kata Conway kepada pembawa acara Erin Burnett. “Jika ada orang lain yang melakukan ini, jika seorang penasihat keamanan nasional telah melakukan ini, jika seorang asisten presiden telah melakukan ini, jika saya telah melakukan ini, jika Anda telah melakukan ini, kami mungkin sudah didakwa.”