Rusia Membayar Harga Tinggi Karena Mesin Perang Berhenti Setelah 6

  • Setelah setengah tahun perang di Ukraina, Rusia tidak banyak menunjukkan invasi tanpa alasan.
  • Militer Rusia, yang diperkirakan akan menguasai Ukraina, terhenti karena kerugian yang meningkat.
  • Dan Rusia tampaknya akan beralih ke postur defensif saat Ukraina melakukan serangan balasan.

Enam bulan lalu, pasukan Rusia menyerbu ke Ukraina bertekad untuk cepat menghancurkan pertahanan Ukraina dan mencapai kemenangan cepat. Tapi itu belum terjadi.

Sebaliknya, kemajuan pesat Rusia telah melambat menjadi merangkak, dan Ukraina membuat pasukan penyerang membayar dengan darah untuk setiap inci ke depan saat konflik menjadi perang gesekan yang menghancurkan.

Presiden Rusia Vladimir Putin memicu konflik brutal ini pada 24 Februari, ketika ia memerintahkan puluhan ribu tentara Rusia yang ditempatkan di perbatasan Ukraina, bersama tank dan peralatan perang lainnya, ke negara itu. Gerakan infanteri dan baju besi dan operasi serangan udara mengikuti serangan jarak jauh di tanah Ukraina.

Analisis ahli dan penilaian intelijen sebelum perang dimulai menunjukkan bahwa Ukraina tidak memiliki peluang dan kemungkinan akan jatuh ke kendali Rusia dalam hitungan bulan, jika tidak berminggu-minggu atau bahkan berhari-hari. Itu adalah gambaran yang suram, tetapi harapan seperti itu tidak mungkin lebih salah.

Kesalahan langkah awal Rusia, seperti angkatan udara Rusia yang hilang dan kurangnya operasi senjata gabungan, menciptakan peluang bagi perlawanan Ukraina. Dan masalah pasokan dan gangguan serta masalah disiplin dalam jajaran Rusia, termasuk sabotase, penyerahan diri, dan pembangkangan, menghambat efektivitas militer Rusia dalam pertempuran.

Setelah awalnya mengepung Kyiv, pasukan Rusia gagal menyerbu pertahanan Ukraina dan merebut kota itu.

Tidak dapat merebut ibu kota dan menggulingkan pemerintah, Rusia mundur dan mengalihkan fokusnya ke wilayah Donbas di Ukraina timur, di mana konflik tersebut menyerupai pertempuran Perang Dunia I, dengan perang parit dan pertukaran tembakan artileri yang intens.

‘Rusia tidak mencapai satu pun dari tujuan Vladimir Putin’

Peta garis pertempuran di Ukraina pada 22 Agustus.

Peta garis pertempuran di Ukraina pada 22 Agustus.

Kementerian Pertahanan Inggris


Rusia telah memperluas kepemilikan teritorialnya di timur dan di sepanjang pantai di selatan Ukraina. Bagian dari wilayah yang dikuasai Rusia, bagaimanapun, termasuk wilayah yang telah diduduki pasukan Rusia atau yang dikuasai oleh separatis yang didukung Rusia sebelum perang.

Dan pencapaian yang relatif terbatas itu dibandingkan dengan beberapa harapan sebelumnya telah datang dengan harga yang cukup mahal bagi militer Rusia.

Rusia telah kehilangan jumlah jenderal dan perwira senior yang luar biasa tinggi dalam pertempuran, dan perkiraan terbaru Pentagon menyebutkan korban Rusia di Ukraina mencapai 80.000, dengan hingga 4.000 kehilangan kendaraan lapis baja.

Seorang pejabat senior pertahanan AS mengatakan awal bulan ini bahwa angka-angka ini “luar biasa mengingat Rusia tidak mencapai tujuan Vladimir Putin pada awal perang.”

Pada akhir Juli, direktur CIA William Burns mengungkapkan bahwa perkiraan intelijen AS menempatkan korban perang Rusia sekitar 15.000, dengan sekitar tiga kali lebih banyak yang terluka. Angka-angka itu telah meningkat sejak itu.

“Ukraina juga menderita,” katanya, menjelaskan bahwa jumlahnya “mungkin sedikit kurang dari itu, tetapi, Anda tahu, korban yang signifikan.”

Jenderal top Ukraina Valeriy Zaluzhny katanya minggu ini bahwa Ukraina telah kehilangan sekitar 9.000 tentara sejak Rusia melancarkan invasi.

‘Tidak ada yang membuat keuntungan besar’

Tank tempur utama Rusia yang hancur berkarat di sebelah jalan raya utama ke kota pada 20 Mei 2022 di Kyiv, Ukraina

Tank tempur utama Rusia yang hancur berkarat di sebelah jalan raya utama ke kota pada 20 Mei 2022 di Kyiv, Ukraina.

Christopher Furlong/Getty Images


Setelah setengah tahun pertempuran di Ukraina, mesin perang Rusia tampaknya akan berhenti, menurut pengamatan ahli dan militer.

“Jika saya harus memberikan karakterisasi sederhana dari depan sekarang, saya akan mengatakan itu sebagian besar statis,” Jeffrey Edmonds, seorang ahli CNA Rusia dan mantan analis militer CIA, mengatakan kepada Insider. “Anda memiliki gerakan kecil di sana-sini di kedua sisi, tetapi tidak ada yang membuat keuntungan besar.”

Seorang pejabat senior pertahanan Amerika kepada wartawan Jumat lalu bahwa Pentagon “melihat kurangnya kemajuan total dan menyeluruh oleh Rusia di medan perang,” menambahkan itu telah terjadi “penghilangan kekuatan Rusia di Ukraina” yang menimbulkan pertanyaan tentang keberlanjutan.

“Kedua belah pihak cukup lelah, tetapi terutama di pihak Rusia, mereka tidak dapat mempertahankan momentum,” kata Edmonds, mantan kapal tanker Angkatan Darat AS. “Mereka tidak memiliki tenaga kerja; mereka tidak memiliki moral atau momentum untuk benar-benar melaksanakan di tingkat operasional dan mengurutkan beberapa operasi yang bergerak maju untuk mencoba mengklaim wilayah baru.”

Pemandangan gedung setelah penembakan Rusia menghantam pemukiman sipil di Mariupol, Ukraina pada 01 Agustus 2022

Pemandangan gedung setelah penembakan Rusia menghantam pemukiman sipil di Mariupol, Ukraina pada 01 Agustus 2022.

Stringer/Anadolu Agency melalui Getty Images


Tapi tentara Rusia telah mampu menyebarkan kehancuran, kehancuran, dan ketakutan.

Beberapa kota Ukraina, seperti Mariupol, telah hancur total. Yang lainnya, seperti yang berada di bawah bayang-bayang Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Zaporizhzhia yang tampaknya digunakan militer Rusia sebagai tameng, telah disandera oleh agresi Rusia yang secara luas dikecam sebagai tindakan sembrono.

Enam bulan perang telah menghancurkan sejumlah tempat di seluruh Ukraina, mengambil korban besar pada rakyatnya. Orang-orang Ukraina telah menuduh banyak kejahatan perang dan kekejaman Rusia dan melaporkan ribuan korban sipil, dan jutaan orang Ukraina harus meninggalkan rumah mereka.

Pemimpin Ukraina memperingatkan minggu ini bahwa ketika rakyat Ukraina merayakan hari kemerdekaan negara itu pada hari Rabu, Rusia dapat melakukan “sesuatu yang sangat buruk, sesuatu yang sangat kejam.” Tidak jelas apa itu mungkin.

‘Aktif membentuk jalannya perang untuk pertama kalinya’

Seorang tentara Ukraina terlihat di sekolah yang dihancurkan oleh serangan udara Rusia di Oblast Mykolaiv.

Seorang tentara Ukraina terlihat di sekolah yang dihancurkan oleh serangan udara Rusia di Oblast Mykolaiv.

Alex Chan Tsz Yuk/SOPA Images/LightRocket via Getty Images


Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy memimpin upaya berkelanjutan Ukraina untuk menangkis invasi Rusia, ditopang dengan miliaran dolar bantuan ekonomi dan paket senjata dari AS dan mitra Barat lainnya.

Pemerintahan Biden, misalnya, telah menyediakan lebih dari $10 miliar untuk mendukung upaya perang Ukraina dan diperkirakan akan segera mengumumkan bantuan besar-besaran. paket senjata $3 miliar.

Senjata anti-tank Barat seperti Javelin dan NLAW telah merobek baju besi Rusia, dan sistem artileri seperti M777 Howitzer dan Sistem Roket Artileri Mobilitas Tinggi jarak jauh telah digunakan untuk menghambat kemajuan Rusia.

Dan enam bulan memasuki perang, sekarang ada tanda-tanda yang berkembang bahwa serangan balasan Ukraina yang telah lama ditunggu-tunggu sedang berlangsung, meskipun mungkin tidak seperti yang diharapkan beberapa orang.

Pejabat Ukraina, serta beberapa pengamat ahli, mengatakan bahwa ledakan baru-baru ini di posisi Rusia di belakang yang merusak aset tempur, di antara serangan lainnya, adalah awal dari upaya untuk merebut kembali wilayah yang direbut, khususnya tepi barat Sungai Dnieper dan bagian dari Kherson, kota pertama yang jatuh ke tangan Rusia.

MSLR BM-21 Ukraina "lulusan" menembak ke arah posisi Rusia di garis depan di wilayah Kharkiv, Ukraina, pada hari Selasa, 2 Agustus 2022

MSLR Ukraina BM-21 “Grad” menembak ke arah posisi Rusia di garis depan di wilayah Kharkiv, Ukraina, pada Selasa, 2 Agustus 2022.

Foto AP/Evgeniy Maloletka


“Pola kegiatan itu adalah bagian dari kampanye untuk mengikis posisi Rusia,” George Barros, seorang analis dan pakar Rusia dan Ukraina di Institute for the Study of War, mengatakan kepada Insider.

“Rusia,” jelasnya, “akan benar-benar suka jika Ukraina mengumpulkan kekuatan tempur yang besar, membawa mereka ke Kherson mungkin dengan mengorbankan pertahanan Ukraina yang melemah di bagian lain negara itu, dan kemudian memberi Rusia pertempuran yang menentukan, ” di mana Rusia memiliki keunggulan.

“Tapi Ukraina tidak melakukan itu,” kata Barros. Sebaliknya, mereka “merendahkan posisi Rusia yang diperkuat di Kherson atas,” menunjukkan serangan balasan sangat mungkin menyerupai “semacam pengepungan yang berlarut-larut.”

Pada titik tertentu, ketika kemampuan tempur Rusia telah cukup melemah, itu menjadi “dapat dikelola oleh pasukan Ukraina yang lebih kecil untuk melakukan serangkaian manuver darat untuk benar-benar merebut kembali wilayah itu,” kata Barros.

Rusia tampaknya menganggap serius kemungkinan serangan balasan selatan dan tampaknya memposisikan ulang aset dan membuat “pergeseran ke posisi defensif, menekankan pertahanan selatan,” kata Edmonds.

Awal bulan ini, Institute for the Study of War menulis bahwa “Persiapan Ukraina untuk serangan balasan di Kherson dan operasi awal dalam serangan balasan yang dikombinasikan dengan melemahnya pasukan Rusia secara dramatis pada umumnya tampaknya memungkinkan Ukraina untuk mulai secara aktif membentuk jalannya perang. perang untuk pertama kalinya.”

‘Mereka mungkin hanya melakukan kemenangan yang paling tidak mungkin’

Prajurit Ukraina mengendarai tank T-72 di garis depan di Ukraina timur pada 13 Juli 2022, di tengah invasi Rusia ke Ukraina.

Prajurit Ukraina mengendarai tank T-72 di garis depan di Ukraina timur pada 13 Juli 2022, di tengah invasi Rusia ke Ukraina.

MIGUEL MEDINA/AFP via Getty Images


Yang mengatakan, “ada kesulitan untuk operasi ofensif yang, dalam beberapa hal, membuat mereka lebih sulit daripada pertahanan,” jelas Edmonds, mencatat bahwa ini tidak berarti pertahanan itu mudah, mengingat kebutuhan tentara pertahanan untuk tetap bergerak dan hati-hati mengantisipasi kemungkinan jalan. pendekatan yang mungkin dieksploitasi musuh.

Tetapi karena pelanggaran memang menghadirkan sejumlah tantangan substansial, Ukraina mungkin perlu waktu untuk lebih mengikis kemampuan perang Rusia di posisi-posisi kunci dan membangun kekuatan tempur yang diperlukan, dan Rusia tidak mungkin tinggal diam.

Meskipun menghadapi kesulitan-kesulitan ini, gagasan bahwa Ukraina dapat meraih kemenangan dalam perang melawan bekas negara adidaya militer ini tampaknya jauh lebih mustahil sekarang daripada sebelum perang dimulai.

Pasukan terjun payung dari Batalyon Airmobile ke-81 berlindung di parit dari serangan peluncur roket ganda BM-21 Grad yang telah menghancurkan rumah tetangga pada 5 Juli 2022 di Seversk, Ukraina.

Pasukan terjun payung dari Batalyon Mobil Udara ke-81 Ukraina berlindung di parit dari serangan peluncur roket berganda BM-21 Grad yang telah menghancurkan rumah tetangga pada 5 Juli 2022 di Seversk, Ukraina.

Laurent van der Stockt untuk Le Monde/Getty Images


Mick Ryan, ahli strategi, penulis, dan pensiunan mayor jenderal Angkatan Pertahanan Australia, menulis dalam op-ed untuk The Sydney Morning Herald pekan lalu bahwa “seraya berbulan-bulan telah berlalu, inisiatif itu perlahan-lahan menghilang dari Rusia karena Ukraina merusak kemampuannya untuk melakukan operasi ofensif.”

Dia berargumen bahwa Ukraina “bisa menang,” tetapi akan membutuhkan dukungan politik, militer, dan ekonomi yang berkelanjutan dari mitranya, kekuatan kepemimpinan, dan kemenangan medan perang.

“Ukraina telah menunjukkan nilai keberanian, kecerdasan, pengaruh dan, yang terpenting, hati,” tulis Ryan, menambahkan bahwa “jika dukungan politik, ekonomi, dan militer Barat dapat dipertahankan, dan militer Ukraina dapat menimbulkan lebih banyak kekalahan di medan perang di Rusia, mereka mungkin akan meraih kemenangan yang paling tidak mungkin.”

Apakah optimisme seperti itu salah tempat masih harus dilihat karena pertarungan di Ukraina ini berkecamuk tanpa akhir yang terlihat.