Pasangan Dituduh Mencoba Mendirikan Negara Mini di Marshall

  • Sepasang suami istri Cina dituduh mencoba mendirikan negara kecil di Kepulauan Marshall.
  • Cary Yan dan Gina Zhou didakwa melanggar Undang-Undang Praktik Korupsi Asing.
  • Menurut DOJ, mereka mencoba membuat wilayah semi-otonom seperti Hong Kong di bekas wilayah AS.

Sepasang suami istri China ditangkap dan didakwa pada hari Jumat atas apa yang Departemen Kehakiman gambarkan sebagai “skema multi-tahun” untuk mencoba, antara lain, mendirikan negara mini otonom di Kepulauan Marshall, bekas wilayah AS.

Menurut siaran pers DOJ pada hari Jumat, Cary Yan, 50, dan Gina Zhou, 34, dituduh melakukan pencucian uang dan melanggar Undang-Undang Praktik Korupsi Asing.

Surat dakwaan Yan dan Zhou menguraikan tuduhan dari jaksa tentang bagaimana pasangan itu menyamar sebagai petugas yang terkait dengan organisasi non-pemerintah di New York City dan mencoba menyuap pejabat Kepulauan Marshall saat berada di wilayah AS. Menurut pengajuan tersebut, LSM tersebut juga mengadakan “status konsultatif khusus” dengan Departemen Urusan Ekonomi dan Sosial PBB dari sekitar tahun 2016 hingga 2018.

Kepulauan Marshall adalah bekas wilayah AS yang memperoleh kemerdekaan pada tahun 1986 dan dikenal dengan Bikini Atoll, terumbu karang tempat AS menguji senjata nuklir setelah Perang Dunia II. AS masih mempertahankan “otoritas dan tanggung jawab penuh” untuk pertahanan Kepulauan Marshall, menurut Departemen Luar Negeri.

Menurut dakwaan pasangan itu, mereka telah mengadakan pertemuan di New York dalam upaya untuk mengukir daerah semi-otonom, mirip dengan Hong Kong, di daerah yang disebut Rongelap Atoll. Daerah otonom ini akan memungkinkan Yan, Zhou, dan organisasi mereka untuk mendatangkan investor untuk mengerjakan proyek-proyek ekonomi dan sosial, yang menurut mereka akan berlangsung di wilayah tersebut.

Jaksa mengatakan Yan dan Zhou melontarkan gagasan tentang “Zona Ekonomi Khusus Rongelap,” sambil menawarkan suap tunai untuk mencoba mempengaruhi legislator Kepulauan Marshall untuk menciptakan zona tersebut.

Kepulauan Marshall, secara kebetulan, dikenal sebagai negara pro-Taiwan. Ini juga salah satu dari 14 negara yang memiliki hubungan diplomatik formal dengan Taiwan – yang diklaim China sebagai provinsi pemberontak.

DOJ dalam siaran persnya mengatakan Yan dan Zhou ditangkap di Thailand pada November 2020. Mereka kemudian diekstradisi dan tiba di Distrik Selatan New York pada Jumat. Mereka dijadwalkan di pengadilan pada hari Selasa.

Pengacara DOJ Damian Williams mengatakan skema suap Yan dan Zhou “dirancang untuk mempengaruhi dan memanipulasi proses legislatif” di Kepulauan Marshall untuk meraup keuntungan finansial bagi diri mereka sendiri dan rekan mereka sambil melanggar “integritas proses demokrasi.”

Sementara itu, asisten direktur FBI Michael J. Driscoll mengatakan dalam siaran pers bahwa Yan dan Zhou telah “melakukan beberapa kegiatan ilegal untuk menguntungkan kepentingan pribadi mereka dengan mengorbankan orang-orang di Kepulauan Marshall.”

DOJ mengatakan dalam sebuah pernyataan terpisah bahwa pasangan itu masing-masing menghadapi hukuman maksimal 20 tahun penjara untuk setiap tuduhan pencucian uang, dan hingga lima tahun penjara karena melanggar Undang-Undang Praktik Korupsi Asing.