Lagu QAnon Diputar Saat Trump Berbicara, Pendukung MAGA Memberi Satu

  • Mantan Presiden Donald Trump berbicara pada rapat umum untuk JD Vance pada hari Sabtu di Youngstown, Ohio.
  • Lagu QAnon diputar saat dia berbicara tentang Ukraina, “Berita Palsu,” dan laptop Hunter Biden.
  • Para pengikutnya mengarahkan jari mereka ke langit. Para ahli mengatakan salut jari mungkin juga merupakan anggukan untuk QAnon.

Mantan Presiden Donald Trump pada hari Sabtu berbicara di rapat umum untuk kandidat Senat Ohio JD Vance sementara lagu QAnon diputar secara dramatis di latar belakang, dan para pendukungnya mengangkat jari mereka dalam penghormatan yang tidak biasa.

Dalam beberapa minggu terakhir, Trump telah memperkuat poin pembicaraan QAnon di media sosialnya, tetapi tontonan Sabtu malam di Youngstown, Ohio, mungkin merupakan tanda paling jelas bahwa dia sekarang secara terbuka merangkul teori konspirasi tak berdasar.

Ketika Trump mengeluh tentang invasi Rusia ke Ukraina, “Berita Palsu,” dan laptop Hunter Biden di rapat umum Ohio, soundtrack sinematik diputar di seluruh.

Menurut Media Matters, pengawas media yang berbasis di AS, soundtrack tersebut tampaknya merupakan lagu yang sebelumnya dirilis secara online dengan judul “Wwg1wga” — slogan QAnon.

Tokoh QAnon memperhatikan pilihan lagu tersebut, menganggapnya sebagai anggukan terhadap gerakan mantan presiden tersebut. “Angka QAnon mengklaim penggunaan lagu tersebut membawa semacam legitimasi bagi mereka,” kata Alex Kaplan, peneliti senior Media Matters, dalam sebuah tweet Sabtu ini.

Bulan lalu, Trump memposting video di platform media sosialnya Truth Social menggunakan audio yang sama, menurut Media Matters. Pada saat itu, juru bicara mantan presiden mengklaim kepada Vice bahwa itu bukan lagu QAnon tetapi musik oleh komposer Will Van de Crommert.

Namun, tinjauan Media Matters menggunakan asisten suara Google dan aplikasi Shazam Apple mengidentifikasinya sebagai “Wwg1wga,” yang berarti “ke mana kita pergi, kita pergi semua,” oleh seorang seniman bernama Richard Feelgood. Pengikut QAnon merayakan penggunaan audio pada saat itu, menurut Media Matters, dengan salah satu yang menggambarkannya sebagai “THE mother of all Q proofs” dan “anggukan terbesar yang pernah mereka berikan kepada kami.”

Pendukung mengacungkan jari ke langit di rapat umum Trump

Orang-orang mengarahkan jari mereka ke langit saat pidato mantan Presiden Donald Trump di sebuah rapat umum di Youngstown, Ohio.


Newsmax melalui Aaron Rupar/Twitter



Hormat jari yang tidak biasa, yang melihat peserta reli Youngstown mengangkat jari mereka ke langit, juga digambarkan oleh para ahli teori konspirasi sebagai anggukan potensial untuk QAnon.

“Beberapa orang di Twitter menyebutnya sebagai penghormatan QAnon, dengan 1 jari untuk ‘Where we go 1,’ dan Trump memainkan lagu pro-Q saat dia berbicara,” kata Will Sommer, penulis buku mendatang tentang QAnon, dalam sebuah tweet Sabtu ini.

Ben Collins, seorang reporter senior yang meliput ekstremisme untuk NBC News, kata dalam sebuah tweet bahwa ada kebingungan di forum Trump tentang mengapa para pengikutnya mengacungkan jari mereka pada rapat umum tersebut dan apakah itu merupakan isyarat kepada komunitas QAnon.

“Beberapa orang berpikir itu untuk Where We Go 1 We Go All – slogan QAnon,” tulisnya. “Yang lain berpikir itu untuk melambangkan America First. Apa pun itu, ini sangat aneh dan saya belum pernah melihatnya sebelumnya.”

Baru-baru ini, menurut laporan AP, Trump telah beralih dari “mengedipkan mata” pada QAnon menjadi merangkulnya secara terbuka.

Pada hari Selasa, ia memposting ulang gambar di Truth Social dirinya mengenakan pin Q di jaketnya dengan overlay kata-kata “The Storm is Coming.” Dalam mitologi QAnon, “badai” mengacu pada hari pembalasan kekerasan ketika musuh Trump akan menghadapi eksekusi massal yang disiarkan televisi.

Pada akhir Agustus, Trump memposting ulang (dan kemudian menghapus) sebuah “Q drop” – sebuah pesan samar yang dikatakan diposting oleh Q.

Dan menurut AP, hampir sepertiga dari 75 akun yang diunggah ulang Trump di profil Truth Social-nya dalam sebulan terakhir telah mempromosikan QAnon.

Orang dalam menghubungi kantor pasca kepresidenan Trump untuk memberikan komentar tetapi tidak segera menerima tanggapan.