Indeks Kondisi Bisnis Warga moderat dari puncak Q1

Majalah Bisnis Vermont Warga mengumumkan Jumat bahwa Indeks Kondisi Bisnis Warga negara (CBCI) turun menjadi 52,9 pada kuartal kedua 2022, turun dari puncak delapan tahun di 59,5 pada akhir kuartal pertama, tetapi memperpanjang rekornya menjadi tujuh kuartal berturut-turut di atas 50 , menunjukkan kondisi pertumbuhan yang berkelanjutan untuk bisnis. Citizens memiliki cabang bank di seluruh Vermont.

Aktivitas bisnis tetap sehat, tetapi jelas mendingin dari kuartal sebelumnya. Hal ini dapat mencerminkan ekonomi yang kembali ke tingkat yang lebih berkelanjutan – atau dapat mengindikasikan bahwa kondisi akan memburuk. Inflasi konsumen terus mengalami tren lebih tinggi sepanjang kuartal, mencapai laju tahunan sebesar 9,1% dalam laporan bulan Juni. Federal Reserve (Fed) menaikkan suku bunga dua kali selama kuartal tersebut. Pasar Treasury memancarkan sinyal resesi karena kesenjangan antara imbal hasil obligasi 2-tahun dan 10-tahun turun di bawah nol. Sentimen konsumen menyentuh posisi terendah baru. Namun, pengeluaran tetap stabil, karena permintaan terpendam dari pembatasan COVID terus mendorong aktivitas ekonomi.

“Kami melihat beberapa arus silang di lingkungan. Tingkat kekhawatiran tinggi, tetapi pandangan individu masih bagus,” kata Eric Merlis, direktur pelaksana, Global Markets, Citizens. “Perusahaan masih mengalami pertumbuhan dan mempertahankan momentum positif, dan konsumen menunjukkan ketahanan. Kami melihat pasar mencoba mengkalibrasi ekspektasi dengan sinyal yang saling bertentangan ini.”

Warga mengumumkan Jumat bahwa data VT dalam Indeks Kondisi Bisnis Warga (CBCI) terbaru turun dari kuartal terakhir (lihat tabel) – tetapi kurang dari penurunan nasional.

Tiga dari lima komponen Indeks adalah aditif di kuartal kedua, tanda lain dari aktivitas moderasi setelah lima dari lima positif di Q1. Baik indeks manufaktur dan non-manufaktur dari Institute for Supply Management cenderung berada di wilayah ekspansi. Namun, mereka juga menunjukkan moderasi dari Q1. Indeks manufaktur memuncak sekitar kuartal pertama tahun 2021, ketika rebound COVID berjalan lancar. Indeks non-manufaktur mencapai puncaknya pada kuartal keempat tahun 2021.

Indeks melihat kekuatan yang berkelanjutan dalam aktivitas kepemilikan klien perbankan komersial bank, komponen lain yang mendasari CBCI. Di sisi lain, aplikasi untuk formasi bisnis baru turun pada periode tersebut, mengurangi CBCI dan menunjukkan jeda dari Q1.

Sementara itu, tren ketenagakerjaan netral untuk periode tersebut. Hal ini terutama penting pada saat pertumbuhan melambat dan kekhawatiran resesi meningkat. Setelah kontraksi PDB yang tidak terduga pada kuartal pertama, kontraksi kuartal kedua dapat menandakan resesi ekonomi, menurut definisi standar. Resesi yang khas disertai dengan pasar tenaga kerja yang lemah dan pengangguran yang lebih tinggi – tetapi skenarionya dapat berkembang secara berbeda di lingkungan di mana pasar kerja sudah bersaing dengan kekurangan tenaga kerja. Jika AS mengalami perlambatan “pekerjaan”, aktivitas konsumen dapat tetap didukung – lebih dari pada resesi tradisional.

Sementara jalur inflasi masih belum pasti, tingkat aktivitas bisnis ini terbukti berkelanjutan. Ketika pembuat kebijakan terus memperketat kebijakan moneter, dan ketika tekanan rantai pasokan mereda, prospek inflasi bisa menjadi moderasi bertahap.

“Tidak mengherankan bahwa kami turun dari puncak kuartal lalu mengingat volatilitas pasar saat ini dan tindakan Fed untuk mengekang inflasi,” tambah Merlis. “Kami mungkin berada pada tingkat aktivitas bisnis yang berkelanjutan, tetapi masih ada hambatan yang dapat mendorong aktivitas lebih rendah.”

Indeks diambil dari informasi publik dan data korporat eksklusif untuk menetapkan pandangan unik tentang kondisi bisnis di seluruh negeri. Nilai indeks yang lebih besar dari 50 menunjukkan ekspansi dan menunjukkan aktivitas bisnis yang positif untuk kuartal berikutnya. Untuk informasi lebih lanjut tentang Indeks kuartal terakhir ini, silakan kunjungi di sini.

Mempersiapkan perusahaan Anda untuk siklus ekonomi

Setiap perusahaan menghadapi tantangan dan peluang siklus hidup bisnis, tetapi ada beberapa strategi yang harus dipertimbangkan sebagian besar perusahaan ketika menghadapi kemungkinan perlambatan atau penurunan ekonomi.

Sebagian besar perusahaan fokus untuk menjadi lebih ramping selama pandemi dan banyak yang mengumpulkan kelebihan modal sehingga mereka dapat menjaga likuiditas

Sekarang, banyak bisnis pasar menengah dan perusahaan menengah berada dalam posisi yang lebih kuat karena mereka menghadapi siklus ekonomi lain tetapi para pemimpin bisnis masih harus mempertimbangkan langkah-langkah untuk membantu mempersiapkan lebih banyak kenaikan suku bunga dan menjinakkan tekanan inflasi.

Berikut adalah lima saran dari Steve Woods – EVP & Head of Corporate Banking:

  • Diversifikasi aliran pendapatan

Diversifikasi aliran pendapatan dapat membantu menstabilkan arus kas selama penurunan. Salah satu cara terbaik untuk mendiversifikasi aliran pendapatan adalah melalui merger atau akuisisi. Carilah target yang akan berfungsi sebagai lindung nilai yang efektif jika pasar Anda terganggu.

  • Tinjau arus kas Anda saat ini

Tinjauan arus kas harus kembali setidaknya melalui pandemi untuk menunjukkan ketahanan perusahaan Anda dan akan memberi Anda dan mitra keuangan Anda pandangan penting tentang potensi rintangan.

  • Mengunci biaya jika memungkinkan

Solusi lindung nilai dapat membantu memberikan kepastian dalam tingkat suku bunga yang fluktuatif dan lingkungan nilai tukar mata uang asing. Lindung nilai komoditas juga dapat mengunci harga sebagai lindung nilai terhadap inflasi.

  • Bedakan antara jenis pengeluaran

Biaya pemeliharaan adalah berapa banyak yang dikeluarkan perusahaan hanya untuk mempertahankan status quo. Biaya pertumbuhan adalah belanja modal baru yang secara khusus akan mengarah pada pertumbuhan pendapatan atau ekspansi margin.

  • Mengadopsi solusi pembayaran otomatis

Meninjau proses dan prosedur keuangan seperti faktur dan area fine-tuning yang dapat ditingkatkan akan membantu merampingkan operasi dan menghindari biaya yang tidak perlu.

Berbagai solusi tersedia untuk mengotomatisasi dan pembayaran waktu untuk membantu perusahaan Anda memaksimalkan arus kas.

Secara nasional, indeks turun menjadi 52,9 pada kuartal kedua 2022, turun dari puncak delapan tahun di 59,5 pada akhir kuartal pertama, tetapi memperpanjang rekornya menjadi tujuh kuartal berturut-turut di atas 50, menunjukkan kondisi pertumbuhan yang berkelanjutan untuk bisnis. Aktivitas bisnis tetap sehat, tetapi jelas mendingin dari kuartal sebelumnya.

Sebelumnya, pasar Treasury memberikan sinyal resesi karena kesenjangan antara imbal hasil obligasi 2-tahun dan 10-tahun turun di bawah nol. Sentimen konsumen menyentuh posisi terendah baru. Namun, pengeluaran tetap stabil, karena permintaan terpendam dari pembatasan COVID terus mendorong aktivitas ekonomi. Hari ini, Federal Reserve diperkirakan akan melanjutkan kampanyenya melawan inflasi dengan menaikkan suku bunga secara agresif pada pertemuannya; besok bisa membawa berita PDB menunjukkan ekonomi AS menyusut untuk kuartal kedua berturut-turut. Dikombinasikan dengan indeks regional ini, ada kemungkinan ekonomi akan kembali ke tingkat yang lebih berkelanjutan – atau kondisi akan memburuk.

7.29.2022. PROVIDENCE, RI – Citizens Bank