Eropa Berada dalam 5 hingga 10 Musim Dingin ‘Sulit’: PM Belgia

  • Perdana Menteri Belgia Alexander De Croo mengatakan lima sampai 10 musim dingin berikutnya bisa menjadi “sulit.”
  • Eropa menghadapi krisis energi karena Rusia telah memperlambat aliran gas alam melalui pipa utama.
  • Tagihan energi rumah tangga Eropa telah melonjak dan bisa meningkat lebih jauh.

Eropa bisa menghadapi musim dingin yang panjang dan sulit karena harga energi melonjak ke rekor tertinggi di tengah perang di Ukraina.

“5 sampai 10 musim dingin berikutnya akan sulit,” kata Perdana Menteri Belgia Alexander De Croo di sebuah acara di Belgia pada hari Senin, seperti dilansir penyiar VRT. “Di sejumlah sektor, sangat sulit untuk menghadapi harga energi yang tinggi itu. Kami memantau ini dengan cermat, tetapi kami harus transparan: bulan-bulan mendatang akan sulit, musim dingin mendatang akan sulit.”

Komentar De Croo muncul saat Eropa menghadapi krisis energi yang diperburuk oleh perang Rusia di Ukraina. Benua itu bergantung pada Rusia untuk kebutuhan gas alamnya, mengimpor sekitar 40% bahan bakarnya dari negara itu. Tetapi Rusia telah memperlambat aliran gas melalui pipa utama Nord Stream 1 hingga 20% dari kapasitasnya, dengan alasan masalah teknis. Para pejabat Eropa mengatakan langkah itu merupakan pembalasan terhadap sanksi atas invasi ke Ukraina.

Belgia mengimpor hanya 6,5% dari kebutuhan gas alamnya dari Rusia, menurut The Brussels Times, mengutip data resmi. Namun, tagihan energi masih naik di Belgia karena harga melonjak di pasar global. Pada hari Senin, patokan berjangka gas alam Belanda melonjak hampir 20% dalam satu hari ke rekor tertinggi baru di tengah berita penutupan tiga hari yang tidak terjadwal dari pipa Nord Stream 1 mulai 31 Agustus.

Lonjakan harga energi mendorong biaya listrik di Belgia di pasar grosir ke rekor tertinggi baru pada hari Minggu, menurut The Brussels Times. Ini pada gilirannya berarti mencatat tagihan energi yang tinggi untuk rumah tangga.

Negara-negara lain di Eropa juga memperkirakan tagihan energi akan terus meningkat. Di Inggris, tagihan energi rumah tangga pada awal 2023 diperkirakan empat kali lebih tinggi daripada antara 2018 dan 2021, menurut Financial Times. Di Jerman, tagihan energi cenderung berlipat ganda untuk rumah tangga karena perusahaan meneruskan kenaikan biaya gas alam, AFP melaporkan pada awal Agustus, mengutip penyedia listrik.