Dolar Telah Melonjak 13% Terhadap Euro dan 20% Terhadap Yen Ini

  • Dolar AS telah melonjak secara dramatis terhadap mata uang utama berkat kenaikan Fed dan kekhawatiran ekonomi.
  • Untuk tahun ini, greenback naik 13% vs euro, 15% vs pound, dan 20% vs yen Jepang pada hari Rabu.
  • Kenaikannya yang meroket memberi tekanan pada pembuat kebijakan di Eropa, Inggris dan Jepang karena mata uang mereka menderita.

Dolar AS telah melonjak secara dramatis terhadap mata uang terbesar dunia tahun ini karena Federal Reserve telah menaikkan suku bunga dan keraguan telah tumbuh tentang ekonomi global.

Greenback naik 13% terhadap euro, 15% terhadap pound Inggris, dan 20% terhadap yen Jepang untuk tahun ini pada hari Rabu, data Bloomberg menunjukkan.

Mata uang AS telah melonjak ke level tertinggi sejak 2002, yang diukur dengan indeks dolar, yang naik sedikit menjadi sekitar 110,3 Rabu. Indeks telah naik 15% tahun ini, menempatkannya di jalur kenaikan tahunan terbesar sejak 1981, menurut data Bloomberg.

Mendasari lonjakan dolar yang tampaknya tak terbendung adalah Federal Reserve. Untuk meredam inflasi yang merajalela, bank sentral AS telah memulai kenaikan suku bunga paling agresif sejak 1980-an. Itu membuat aset dolar terlihat jauh lebih menarik bagi investor global.

“Kenaikan dolar AS ke puncak baru 20 tahun telah menghancurkan sebagian besar pasar keuangan global,” kata Han Tan, kepala analis pasar di platform perdagangan Exinity.

“Greenback jelas telah menghilangkan kesedihan yang gamblang seputar Fed yang sekarang terus-menerus sangat agresif dalam pertempurannya melawan inflasi tinggi selama beberapa dekade.”

The Fed telah menaikkan suku bunga sebesar 2,25 poin persentase sejak Maret, dengan kisaran target sekarang berada di antara 2,25% dan 2,5%. Pedagang mengharapkan The Fed untuk terus mendaki hingga Maret 2023.

Dolar vs mata uang lainnya


Harry Robertson/Bloomberg


Perlambatan pertumbuhan global juga telah menyebabkan banyak investor berbondong-bondong menuju apa yang disebut aset safe-haven, di mana dolar adalah salah satunya.

Sementara itu, krisis energi Eropa – yang berasal dari invasi Rusia ke Ukraina – telah memicu aksi jual tajam di euro dan pound Inggris.

Euro jatuh di bawah $0,99 untuk pertama kalinya dalam dua dekade minggu ini, sementara sterling telah turun untuk diperdagangkan pada level terendah sejak 1985.

Kenaikan dramatis dolar menambah tekanan pada pembuat kebijakan di Eropa, Inggris, dan Jepang. Mata uang yang lemah membuat impor lebih mahal, berpotensi memicu lebih banyak inflasi, dan mendorong bank sentral untuk mengikuti The Fed dengan kenaikan suku bunga yang agresif.

Hanya beberapa dari apa yang disebut mata uang komoditas dunia telah meningkat tahun ini, karena harga minyak dan logam telah melonjak. Real Brasil naik 6,2% terhadap dolar untuk tahun ini pada Rabu, salah satunya.