Bagaimana reverse logistics mendukung agenda keberlanjutan

Ketika umat manusia terus mengisi dan memperluas kehadirannya di seluruh dunia, efek bola salju dari limbah, khususnya limbah elektronik, mulai terlihat. Dengan para ahli yang memperkirakan produksi limbah elektronik tahunan mencapai 74,7 metrik ton (Mt) pada tahun 2030, bisnis harus mempercepat penerapan beberapa langkah untuk mengurangi jejak lingkungan mereka, salah satunya termasuk penggunaan logistik terbalik.

Fenomena logistik terbalik mengacu pada proses manajemen rantai pasokan di mana barang-barang konsumen dipindahkan dari pelanggan kembali ke penjual atau produsen, menghasilkan penggunaan kembali produk dan bahan.

Dengan mencari dan membeli produk kotak terbuka, pembersihan, cacat dan rusak, perusahaan memastikan keberlanjutan dalam operasi rantai pasokan mereka dengan mendaur ulang, memperbarui, atau menggunakan kembali barang-barang ini, memperpanjang fase ‘akhir masa pakai’ dalam siklus pengembangan mereka, yang menjadi semakin penting ke lingkungan.

Mengatasi limbah elektronik
Logistik terbalik adalah solusi yang menjanjikan untuk mengatasi limbah elektronik karena kemajuan teknologi berkecepatan tinggi. Dengan 53,6 juta metrik ton limbah elektronik yang tercatat pada tahun 2019, limbah elektronik global akan meningkat karena kemajuan teknologi yang pesat, pertumbuhan ekonomi, proses urbanisasi, dan meningkatnya permintaan akan peralatan elektronik konsumen di seluruh dunia setiap tahunnya.

Bisnis telah memasuki kemitraan B2B, di mana komponen elektronik yang dapat diselamatkan “dipanen” dan kemudian dijual dari bisnis A ke bisnis B untuk digunakan kembali. Alih-alih ketinggalan zaman, “kotak terbuka, dan produk izin memasuki tempat pembuangan sampah, mereka diberi kesempatan untuk “kehidupan lain”.

Tujuan dari reverse logistics adalah untuk memaksimalkan nilai aset, menciptakan titik fokus untuk mendaur ulang produk dan material. Prosesnya terdiri dari beberapa aspek termasuk memperbaiki produk yang rusak dan memungkinkannya untuk kemudian dijual dengan harga diskon besar-besaran, mengemas ulang item kotak terbuka, mendaur ulang bahan yang tidak dapat dioperasikan, dan memanen bahan, yang memungkinkan perusahaan mengekstrak bahan dari produk yang rusak dan memanfaatkannya. mereka untuk memperbaiki item lainnya.

Di luar manfaat logistik dan ekonomi, logistik terbalik berkontribusi besar terhadap keberlanjutan. Ekonomi sirkular mempromosikan siklus hidup produk yang lebih lama karena barang diperbaiki atau dikemas ulang dan kemudian kembali melalui rantai pasokan, memberikan kesempatan kedua untuk pembelian dan pada akhirnya menghindari kontribusi terhadap pemborosan global.

Daur ulang yang bertanggung jawab
Sampah global diperkirakan akan mencapai 3,4 miliar ton pada tahun 2050, pergeseran jumlah sampah yang berakhir di tempat pembuangan sampah sangat dibutuhkan untuk melindungi masa depan lingkungan tempat kita tinggal. Bisnis dan individu dapat mengambil beberapa langkah dalam hidup mereka untuk menciptakan dampak lingkungan yang positif, termasuk penggunaan logistik terbalik.

Potensi yang menjanjikan untuk “daur ulang yang bertanggung jawab” mungkin merupakan salah satu faktor paling signifikan ketika mempertimbangkan apakah akan menyertakan logistik terbalik dalam rantai pasokan akhir. Antara permintaan yang berkembang untuk dengan cepat “menyingkirkan produk dan elektronik” dan anjak dalam
biaya operasional untuk mendaur ulang secara efektif, bisnis yang mengadopsi kemitraan B2B dibiarkan dengan “tumpukan” daur ulang yang lebih kecil dan lebih mudah dikelola yang dapat dipelihara dengan mudah tanpa mengorbankan operasi bisnis atau lingkungan mereka.

Mengadaptasi logistik terbalik dalam rantai pasokan perusahaan sejalan dengan Visi UEA 2021 untuk meningkatkan kualitas udara, melestarikan sumber daya air, meningkatkan kontribusi energi bersih dan menerapkan rencana pertumbuhan hijau. Model lingkaran hijau merupakan alternatif yang diberikan untuk mengurangi dampak negatif dari rantai pasokan. Melihat bahwa efek logistik menjadi lebih transparan bagi pelanggan, panggilan ke bisnis untuk memasukkan logistik terbalik ke dalam model rantai pasokan mereka hampir segera terjadi.

Dengan peningkatan tekanan eksternal yang cepat di pasar distribusi, menjadi semakin penting bagi semua perusahaan untuk mempertimbangkan pendekatan logistik terbalik yang akan memberikan keuntungan lingkungan, ekonomi, dan rantai pasokan untuk tujuan jangka pendek dan jangka panjang mereka.

Mohammad Sleiman adalah pendiri dan CEO Cartlow