9 Kesalahan Dilakukan Perusahaan Saat Menjual Bisnisnya

9 Kesalahan Dilakukan Perusahaan Saat Menjual Bisnisnya

9 Kesalahan yang Dilakukan Perusahaan Saat Menjual Bisnisnya : Jika Anda adalah pemilik perusahaan pipa ledeng, maka Anda mungkin seperti banyak pemilik bisnis lainnya.

Anda menyadari bahwa Anda tidak dapat bekerja selamanya. Bahkan, Anda mungkin tidak INGIN bekerja selamanya meskipun Anda menikmati apa yang Anda lakukan.

Bahkan tukang ledeng yang paling sukses akhirnya sampai ke tempat di mana mereka siap untuk menggantung kunci pas dan melakukan sesuatu yang berbeda.

Mereka mungkin lelah dari tekanan sehari-hari menjalankan bisnis, memiliki masalah fisik atau keluarga yang menuntut lebih banyak waktu, atau mereka hanya ingin beralih ke tantangan baru.

Namun, bagi banyak pemilik, sulit untuk menemukan waktu untuk duduk dan memetakan strategi untuk keluar dari bisnis. Jika Anda memiliki perusahaan pipa ledeng yang sukses, Anda mungkin tidak memiliki rencana yang akan memfasilitasi tujuan Anda untuk menjual bisnis Anda dengan cepat, tanpa banyak kerumitan, sambil menciptakan aliran pendapatan seumur hidup dari penjualan.

Sebagian besar perencanaan pensiun Anda kemungkinan besar akan didasarkan pada keberhasilan penjualan bisnis Anda. Keluar dari bisnis benar-benar salah satu transisi hidup yang paling penting; transisi yang hasilnya dapat membuat atau menghancurkan masa depan pensiun Anda.

Itulah mengapa sangat penting untuk membuat strategi tindakan yang akan membantu Anda menghindari kesalahan yang dapat menyebabkan Anda kehabisan uang di masa pensiun.

Tapi apakah Anda tahu persis apa yang diperlukan untuk menciptakan penjualan seperti itu? Ketika saatnya tiba untuk pergi, apakah Anda akan menjadi begitu frustrasi, kewalahan, dan putus asa sehingga Anda membuat keputusan buruk yang akan menghabiskan banyak uang?

Mengetahui jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini penting, terutama jika Anda mendekati masa pensiun dan lebih dari siap untuk memulai proses penjualan bisnis Anda. Anda harus mencari solusi yang menjanjikan cara yang lebih baik, lebih menguntungkan secara finansial, dan tidak menimbulkan stres untuk mencapai tujuan penjualan Anda.

Pemilik saluran pipa yang ingin menjual di abad ke-21 harus menemukan sistem alternatif untuk menjual bisnis yang mengatasi beberapa kesalahan umum yang dilakukan pemilik ketika mereka mencoba menjual perusahaan mereka.

Saya katakan “coba” karena lebih sering daripada tidak, penjual akhirnya tidak menjual sama sekali atau bisnis mereka duduk di pasar selama berbulan-bulan, bahkan bertahun-tahun, sebelum mereka menemukan pembeli yang memenuhi syarat. Bahkan jika mereka berhasil menemukan prospek pembelian yang baik, saat ini ada begitu banyak bisnis di pasar sehingga mereka mungkin menghasilkan uang jauh lebih sedikit daripada yang diantisipasi.

9 kesalahan perencanaan keluar bisnis paling umum yang dilakukan tukang ledeng dan cara menghindarinya:

Tidak jarang pemilik perusahaan pipa ledeng tidak memiliki cetak biru sama sekali. Mereka biasanya tidak terlalu memikirkannya atau membuat asumsi tentang masa depan yang mungkin tidak benar.

1. Tidak berencana sama sekali

Seperti kata pepatah lama, “itu bukan rencana sampai ditulis.” Agar rencana suksesi menjadi efektif dan dapat diterapkan, itu HARUS ditulis dan ditinjau oleh semua pihak yang terlibat. Sebuah rencana harus jelas, ringkas, dan bebas dari ambiguitas yang dapat menyebabkan masalah di kemudian hari.

Rencana keluar bisnis, meskipun sangat berbeda dari rencana real estat Anda, tetap harus melengkapi rencana real estat dan memastikan bahwa tujuan pensiun Anda secara keseluruhan terpenuhi.

Itulah mengapa sebaiknya BPA dan/atau perencana real estat Anda meninjau cetak biru dan membuat saran yang selaras dengan tujuan dan aspirasi Anda.

2. Membuat terlalu banyak asumsi

Berbicara dengan pemilik bisnis yang berpikir untuk menjual, menarik untuk melihat berapa banyak dari mereka yang membuat asumsi tentang proses penjualan dan hasil penjualan. Langit di dunia mereka berbeda warna dari kenyataan dalam hal masa depan bisnis mereka.

Misalnya, beberapa pemilik perusahaan pipa ledeng berasumsi bahwa putra, putri, cucu perempuan, cucu, atau kerabat mereka akan mengambil alih bisnis. Mereka mungkin memiliki gagasan bahwa jika ahli waris mereka tidak menginginkannya; sekelompok karyawan kunci akan masuk untuk membeli perusahaan. Atau, beberapa kelompok investasi yang cerdas akan mengenali betapa hebatnya bisnis ini dan mengambilnya.

Asumsi umum lainnya yang dibuat penjual adalah proses penjualannya mudah dan cepat – jabat tangan, periksa, dan selesai. Mereka menerima begitu saja bahwa akan selalu ada seseorang yang ingin membeli pada saat yang tepat ketika mereka memutuskan untuk menjual, dan bahwa harga yang mereka minta adalah benar dan masuk akal.

Sayangnya, tidak satu pun dari asumsi ini yang akhirnya menjadi kenyataan. Menjual di abad ke-21, dengan fluktuasi ekonomi dan demografi yang berubah secara besar-besaran, sama sekali tidak sederhana. Anda tidak dapat mempredikatkan rencana Anda berdasarkan asumsi yang didasarkan pada masa lalu.

3. Tidak mengikutsertakan keluarga dalam proses perencanaan

“Stan” adalah pemilik bisnis pipa ledeng komersial yang sangat sukses.

Putra sulungnya telah bekerja bersamanya selama beberapa tahun, membuktikan dirinya sangat gesit dalam menawar pekerjaan besar, menangani masalah pelanggan, dan mengelola karyawan. Stan berasumsi, tanpa pernah benar-benar membahasnya, bahwa putranya akan mengambil alih darinya ketika dia memutuskan untuk pensiun.

Ketika dia akhirnya membuat keputusan itu dan mendekati putranya, dia terkejut mengetahui bahwa Stan, Jr. telah mendaftar ke sebuah perguruan tinggi bisnis lokal dan tidak tertarik untuk mengambil alih perusahaan ayahnya. Begitu juga dengan anak-anak lain, dalam hal ini.

Sangat mudah untuk menghindari situasi ini (dan banyak lainnya) dengan menjaga keluarga Anda mengetahui niat Anda sejak awal dengan cara yang jujur ​​dan transparan.

Anda harus bekerja untuk mencapai konsensus tentang semua masalah penting, termasuk menemukan apakah anggota keluarga atau pasangan ingin mengambil alih atau tidak, anggota keluarga mana yang akan tetap sebagai karyawan atau pindah ke manajemen.

Perencanaan suksesi bisnis jelas BUKAN sesuatu yang ingin Anda rahasiakan dari orang yang Anda cintai.

Bertemu secara teratur dengan keluarga selama proses perencanaan. Jelaskan kepada mereka seperti apa visi masa depan Anda dan apa yang harus terjadi agar Anda dapat mencapainya. Dengan melakukan hal-hal ini, Anda akan menghindari jenis-jenis perselisihan keluarga yang dapat menggagalkan penjualan bisnis.

4. Organisasi dan pencatatan yang buruk

Sehari sebelum Anda memutuskan untuk menjual bukanlah waktu untuk menemukan bahwa catatan Anda berantakan dan dokumen-dokumen penting hilang. Jika Anda berniat untuk menjual, atau bahkan jika Anda ingin mempertahankan bisnis dalam keluarga, catatan yang terorganisir sangat penting.

Pembeli akan ingin melihat catatan keuangan Anda setidaknya selama lima tahun terakhir, bahkan mungkin selama sepuluh tahun terakhir. Mereka akan ingin tahu di mana menemukan bagian pemasaran Anda, daftar pelanggan, catatan karyawan, sewa, dan segala sesuatu yang berkaitan dengan bisnis yang harus diajukan dan mudah ditemukan.

Untuk memastikan lebih sedikit stres saat menjual, mulailah mengatur catatan Anda sekarang.

5. Lupa memberikan “daya tarik kekang” pada bisnis.

Godaan bagi semua pemilik bisnis yang menyadari bahwa mereka ingin menjual bisnis mereka dan pensiun adalah untuk berhenti memasukkan uang lagi ke dalam perusahaan yang diperlukan untuk mempertahankan operasi sehari-hari.

Mereka mungkin berhenti memperbaiki atau mengganti peralatan dan mesin, tidak mencuci kendaraan armada mereka sebanyak mungkin, atau meninggalkan bangunan dan lansekap mereka lusuh.

Pemilik mungkin menunda melakukan hal-hal seperti membeli seragam dan lencana baru untuk karyawan atau meningkatkan peralatan keselamatan dan papan nama.

Sama seperti rumah yang sudah memiliki TLC dasar sebelum dijual biasanya dijual dengan harga lebih tinggi, begitu juga bisnis yang ingin menarik pembeli yang lebih berkualitas.

Pembeli bisnis kekurangan pasokan dan mereka tahu itu. Mereka bisa sangat pilih-pilih dalam hal bisnis mana yang mereka putuskan untuk dibeli.

Pemilik perusahaan pipa ledeng yang cerdas yang ingin menjual lebih cepat dan untuk lebih banyak uang akan menginvestasikan sedikit waktu dan uang untuk memastikan bahwa perusahaan mereka terlihat menarik dan profesional.

6. Tidak mempertahankan fokus perencanaan suksesi Anda

Sering kali pemilik perusahaan pipa ledeng yang menyadari kebutuhan mereka untuk merencanakan jalan keluar mereka, dengan sepenuh hati terjun ke dalam perencanaan suksesi.

Mereka mengadakan pertemuan tinjauan perencanaan formal, berbicara dengan keluarga mereka dan mencari nasihat dari penasihat dan mentor tepercaya mereka,

Lalu, entah kenapa, proses perencanaan suksesi mati begitu saja. Pergi ke mana-mana, membuat frustrasi pemilik serta semua karyawan dan penasihat utamanya.

Mengapa ini terjadi? Saya percaya itu karena pemilik bisnis cenderung melihat perencanaan suksesi sebagai peristiwa “satu-satunya”, daripada bagian penting dari siklus perencanaan bisnis perusahaan.

Strategi keluar berisiko mengumpulkan debu kecuali jika diintegrasikan ke dalam rencana bisnis keseluruhan jauh sebelum waktunya tiba

7. Kegagalan mengintegrasikan rencana Anda ke dalam budaya perusahaan Anda

Itu benar: Tujuan bisnis jangka panjang tidak dapat dicapai tanpa rencana suksesi yang efektif. Rencana tersebut harus diintegrasikan ke dalam budaya perusahaan Anda seperti pernyataan misi atau jaminan Anda.

Memiliki rencana keluar akan memungkinkan Anda untuk mempertahankan karyawan terbaik dan tercerdas Anda dengan memungkinkan mereka mengetahui bahwa ketika siap untuk menjual, mereka masih akan memiliki masa depan dengan perusahaan.

Perusahaan yang dibangun dengan gagasan bahwa akan ada suksesi yang teratur yang menjaga bisnis tetap utuh dan berkembang adalah perusahaan yang tidak ingin ditinggalkan oleh manajer dan karyawan kunci.

8. Tidak mengerti bahwa menjual membutuhkan waktu

Dengan cara yang sama seperti Anda meluangkan waktu untuk merencanakan sebelum melakukan proyek perpipaan yang rumit, Anda harus menyediakan persiapan yang cukup saat Anda bersiap untuk menjual perusahaan Anda. Faktanya, kesuksesan Anda secara langsung berkaitan dengan seberapa banyak waktu berkualitas yang Anda masukkan ke dalam proses.

Anda perlu duduk dan menuliskan seperti apa ide Anda tentang penjualan yang sukses. Bagaimana Anda ingin proses penjualan bekerja? Berjalan melalui segala sesuatu yang harus terjadi untuk membuat ini menjadi kenyataan.

Anda harus mampu mengartikulasikan seperti apa kesuksesan bisnis Anda bagi Anda dan berbagi visi ini dengan pemain kunci, karyawan, dan anggota keluarga Anda.

Ya, ini akan memakan banyak waktu dan pemikiran. Tapi itu jelas BUKAN sesuatu yang Anda ingin buru-buru hanya untuk “menyelesaikannya.” Lagi pula, jika Anda seperti kebanyakan orang, Anda hanya akan mendapatkan satu kesempatan untuk menjual bisnis Anda dan pensiun dengan sukses. Luangkan waktu untuk melakukannya dengan cara yang benar dan hindari kesalahan yang dapat berdampak signifikan pada gaya hidup Anda di masa pensiun.

9. Tidak tetap di atas rencana

Berhenti dari bisnis pipa ledeng Anda, dalam banyak hal, jauh lebih banyak pekerjaan daripada saat Anda pertama kali memulainya. Ada banyak bagian yang bergerak dan tugas kompleks yang harus dijalankan dengan sukses untuk menghindari kegagalan.

Anda harus yakin bahwa semua karyawan dan anggota keluarga Anda telah menerima visi Anda dan menjalankan tugas mereka sebagaimana ditugaskan.

Anda akan membutuhkan dukungan dari semua pemain kunci jika Anda ingin menembus tingkat keberhasilan 3% yang buruk untuk menjual bisnis di Amerika Serikat.

Sering-seringlah check in dengan mereka yang dipercayakan untuk membantu Anda, dan minta pertanggungjawaban masing-masing untuk menyelesaikan tugas yang diberikan dalam kerangka waktu yang ditentukan.

Kesimpulan

Menjual bisnis pipa ledeng Anda yang sukses adalah proses yang harus dimulai sekarang, bahkan jika Anda berpikir Anda TIDAK AKAN PERNAH ingin menjual.

Dengan memiliki rencana yang ditetapkan dengan kuat sebelum Anda membutuhkannya, Anda akan dapat membuat keputusan bisnis yang lebih baik secara keseluruhan dan memberikan ketenangan pikiran kepada karyawan, anggota keluarga, dan diri Anda sendiri.