13 Saham Terbaik untuk Dibeli dalam Perjalanan & Kenyamanan: Morningstar

  • Investor semakin khawatir tentang ancaman resesi di AS.
  • Kepala Strategi Pasar AS Morningstar mengatakan belanja konsumen akan normal bahkan dalam resesi.
  • Dave Sekera menulis tentang pilihan saham favoritnya saat pola pengeluaran berubah lagi.

Ancaman resesi yang berkembang telah banyak berubah di pasar, tetapi Morningstar mengatakan setidaknya satu tren penting akan tetap sama: bagian ekonomi yang dihantam COVID akan terus pulih.

Kepala Strategi Pasar AS Morningstar Dave Sekera mengatakan masih perlu satu atau dua tahun lagi bagi beberapa sektor yang berorientasi konsumen untuk kembali ke tempat mereka sebelum pandemi, tetapi pemulihan akan tetap terjadi.

“Laju pertumbuhan ekonomi yang melambat, termasuk kemungkinan resesi, ditambah dengan tekanan inflasi, dapat menyempitkan tingkat belanja konsumen secara keseluruhan,” tulisnya baru-baru ini. “Tapi kami tidak berharap bahwa hambatan ini akan menggagalkan tren yang lebih besar untuk menormalkan pengeluaran konsumen, dan beralih kembali ke layanan dan menjauh dari barang.”

Pengeluaran konsumen bergeser secara dramatis ketika pandemi dimulai ketika orang-orang berhenti keluar dan menghabiskan lebih banyak uang untuk hal-hal seperti perabot rumah tangga – tetapi sekarang, dengan orang-orang yang lebih sering meninggalkan rumah dan tidak membutuhkan lebih banyak perabot, keadaan telah berubah sekali lagi. Pergeseran itu membuat hidup sulit bagi banyak pengecer, yang telah melihat persediaan mereka menumpuk musim semi ini.

“Kami memperkirakan bahwa penyimpangan saat ini dalam pengeluaran barang dan jasa akan kembali ke tren prapandemi pada pertengahan 2023. Ini setara dengan ayunan sekitar $450 miliar, dan pergeseran ini bahkan bisa lebih besar,” tulis Sekera.

Beberapa industri dan saham sebagian besar telah memulihkan kerugian terkait pandemi mereka bahkan sementara yang lain belum, dan Sekera mengatakan ada banyak keuntungan di area tersebut. Banyak dari kinerja terburuk berada di sektor-sektor seperti perjalanan, rekreasi, dan rekreasi — di situlah Sekera melihat peluang terbaik.

“Ketika perilaku konsumen terus normal, kami berharap pengeluaran akan kembali ke tren prapandemi antara barang dan jasa,” katanya. “Rekreasi dan transportasi adalah tempat yang paling banyak dikunjungi.”

Di bawah ini adalah perusahaan dan industri yang paling diuntungkan dari pola tersebut, menurut Sekera.